Sabtu, 20 April 2019
Home / Berita Utama / KPK Kantongi Sumber Duit Yang Bakal Dipakai Untuk Serangan Fajar

KPK Kantongi Sumber Duit Yang Bakal Dipakai Untuk Serangan Fajar

Jakarta- KPK terus bergerak untuk mengungkap siapa saja yang menjadi "donatur gelap" sumber uang gratifikasi yang diduga akan digunakan anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso yang bakal digunakan untuk “serangan fajar”.

KPK menyebut, selain dari PT Humpuss Transportasi Kimia (HTK), KPK juga mengklaim telah mengantongi nama pihak-pihak yang memberikan gratifikasi kepada Bowo.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan diantara Rp 8 miliar yang disita dalam kasus suap dan gratifikasi Bowo, sekitar Rp 1,5 miliar merupakan berasal dari PT HTK. Perinciannya, Rp 310,4 juta dan USD 85.130 atau setara Rp 1,212 miliar. Sementara sisanya, yakni sekitar Rp 6,5 miliar diduga berasal dari sejumlah pihak.

”Sudah kami identifikasi sumbernya (Rp 6,5 miliar, Red). Yang bisa kami sampaikan itu diduga dari pihak-pihak yang ada keterkaitan jabatan dengan tersangka (Bowo, Red) yang merupakan anggota DPR,” kata Febri tanpa mau menyebutkan satu persatu nama-nama pihak yang diduga memberikan gratifikasi untuk Bowo.

KPK akan mendalami pihak yang menjadi sumber uang Rp 6,5 miliar tersebut. Dugaan awal, uang itu diberikan secara bertahap kepada Bowo dan dikumpulkan di kantor PT Inersia di Jakarta untuk kemudian dikemas ke dalam 400 ribu amplop. Amplop itu yang diduga disiapkan Bowo untuk operasi “serangan fajar” di pemilihan legislatif (pileg) 2019.

Bowo tercatat sebagai caleg petahana dari Partai Golkar yang bertarung untuk memperebutkan suara di daerah pemilihan (dapil) Jawa Tengah II. Dapil itu meliputi Kabupaten Semarang, Kendal dan Kota Salatiga.

Pada pileg 2014 lalu, Bowo yang merupakan ketua pemenangan pemilu wilayah Jateng 1 pada pemilu 2019 tersebut meraup suara 66.909 suara.

Febri menambahkan, pihaknya segera mengagendakan pemeriksaan saksi terkait dugaan suap dan gratifikasi Bowo. Para saksi nantinya akan dimintai keterangan seputar sumber uang dan sejauh mana dana itu mengalir.

”Untuk sementara, kami menduga uang-uang di dalam amplop itu digunakan untuk kepentingan pribadi BSP (Bowo, Red),” imbuhnya. 

Sebelumnya, KPK menetapkan Bowo sebagai tersangka suap dan gratifikasi. Total uang yang diamankan KPK sebesar Rp 8 miliar yang sudah dikemas dalam 400 ribu amplop.

Amplop-amplop berisi uang pecahan Rp 20 ribu hingga Rp 50 ribu diduga disiapkan untuk operasi “serangan fajar” pileg 2019 di dapil Jateng II. (jpn/dim)
KPK Kantongi Sumber Duit Yang Bakal Dipakai Untuk Serangan Fajar


Berita Terbaru
Berita Lainnya
Terakhir Diperbaharui ( Senin, 1 April 2019 | 09:53 WIB )




Klik! View Mobile Edition

Advertorial

Advertise